Mengaku Pacaran, Kakek 71 Tahun Gauli Anak Gadis Hingga Hamil

401

Lampung24jam.com, Entah apa yang ada di benak Kakek berusia 71 tahun di Koto Tangah, Padang, Sumatera Barat ini, pasalnya ia tega menggauli anak tetangganya yang berusia 20 tahun hingga hamil 4 bulan.

Kini pelaku sudah diamankan aparat Polsek Koto Tangah untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Kepada polisi, kakek tersebut mengaku memiliki hubungan khusus dengan korban atau pacaran.

Namun, Kapolsek Koto Tangah, AKP Zamri Elfino tidak langsung percaya atas pengakuan A.

Setelah diamankan, A di depan petugas penyidik di Polsek Kota Tangah, memberikan beberapa keterangan yang tidak langsung dipercaya polisi yang memeriksanya.

Kapolsek membantah kalau pelaku ada hubungan khusus atau pacaran dengan korbannya.

“Karena dari pelaku sendiri sudah memiliki istri dan anak serta cucu,” kata kapolsek kepada TribunPadang.com, Selasa (5/5/2020).

Sebaliknya, kapolsek menduga justru A sempat mengancam hingga korban jadi ketakutan bakal kena marah.

Namun begitu, A memang memiliki hubungan dekat dengan pihak keluarga korban serta biasa mendatangi rumah korban.

“Dia (A) juga memberikan uang sekolah dan HP kepada korban. Selanjutnya, kami amankan (A) pada Senin (4/5/2020) malam,” kata kapolsek.

Disebutkannya, saat A melancarkan aksinya diperkirakan pada saat orang tua korban sedang sibuk bekerja.

Pihaknya mengamankan pelaku (A) menyusul adanya laporan masuk ke kantor polsek.

Kemudian pihaknya melakukan penyelidikan sehingga diketahui keberadaan korban lalu diamankan.

Sebelumnya, kakek inisial A (71) warga Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) mengakui perbuatannya pernah berhubungan intim dengan anak gadis tetangganya.

“Saya dengan keluarga korban dekat karena kami tetangga, dan saya melakukannya di dalam dapur di rumahnya,” ujar A (71) saat ditemui wartawan di Polsek Koto Tangah, Selasa (5/5/2020).

Kakek A mengungkapkan dirinya sudah dua kali melakukan hubungan intim dengan korban.

Serta empat kali hanya meraba-raba tubuh korban.

Lebih lanjut, A menyebutkan saat melakukan hubungan terlarang tersebut keadaan rumah tidak sepi melainkan orangtua korban ada di rumah.

Alasannya kata A, tidak ada rasa curiga dari orang tua korban, lantaran hubungan dirinya dengan keluarga korban sudah terbilang cukup dekat.

Sebelumnya, ungkap A dirinya pernah membelikan perlengkapan sekolah korban dari sepatu, baju dan peralatan sekolah untuk korban, termasuk membelikan korban HP.

Pelaku mengaku dipanggil ‘Pak Uo’ oleh korban, dan tiap melakukan aksinya tidak pernah memaksa atau mengiming-iminginya.

Sumber : padang.tribunnews.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here